Sunday, September 15, 2013

Surat untuk Hamalatul Quran

Bismillahirrahmanirrahim..

9 Tahun.

Sembilan tahun saya hidup dalam dunia hamalatul Quran. Namun, saya masih tak mampu menjadikan diri saya sebagai Hamalatul Quran yg sebenar-benarnya. Menjadikan Al-Quran sebagai wirid saya pagi dan malam. Menjadikan Al-Quran sebagai peneman saya dari waktu subuh sehingga Isya’.  Menjadikan Al-Quran cair di dalam ingatan ini dan juga sebagainya yang tak larat saya ungkapkan di sini. Kesemuanya gagal dipegang seerat-eratnya.

Sedih dan kecewa kerana gagal memanfaatkan 8 tahun yang lepas.

Namun,

Juga wujud setinggi rasa syukur dan gembira..

Syukur dan gembira kerana kini masih sekali lagi ditakdirkan berada dalam golongan dan suasana Al-Quran di bumi baru yang jauh beribu batu dari Malaysia. Bumi yang telah mencantas nilai putus asa yg mula bertunas satu ketika dahulu bagi mencapai target seorang Hamalatul Quran yang sejati. Bumi yang membenihkan kembali semangat/ruh hamalatul quran. insyaAllah..

…………………………………………………………………………………………….......................

9 tahun bukanlah masa yang singkat. Sepanjang 9 tahun saya berada dalam dunia ini(hamalatul quran), banyak benda yang saya dapat dan sewajarnya saya ambil sebagai langkah untuk melangkah lebih terkehadapan. Dan seharusnya saya kongsikan sebagai peringatan kepada kita yang telah ditakdirkan berada dalam golongan Hamalatul Quran. Segan untuk kongsikan, tetapi semangat dari dalam terus memaksa tangan ini menaip untuk sahabat-sahabat di luar. Bukan bermakna saya yang terbaik, tapi saya berhajat yang terbaik untuk semua teman di luar sana. Tidak terkecuali juga kepada diri saya.

Moga catatan ringkas ini bermanfaat.. InsyaAllah.. Ianya bukan ditujukan kepada mereka yang sudah LEGEND dalam golongan ini, tetapi kepada golongan yang mencari oksigen ketika lemas dengan dunia sekeliling..

………………………………………………………………………………………………...................

Sahabat hamalatul quran yang saya sayangi kerana Allah..

KEMBALILAH PADA 'FITRAHMU'.

Apa yang terpenting dari segala yang terpenting bagi seorang Hamalatul Quran adalah PERLU MENJIWAI bahawasanya kalian adalah HAMALATUL QURAN…

Tidak dapat tidak, kita perlu mewujudkan RASA SAYANG akan gelaran yang pernah ada atau masih ada dalam diri kita. Kita perlu mewujudkan RASA MALU untuk memikul gelaran ini supaya kita sentiasa berwaspada dalam segala tindakan kita. Kita perlu mewujudkan setinggi SYUKUR kerana ditakdirkan berada dalam golongan ini.

Jika perkara di atas dah lenyap dalam diri kalian. Cubalah cari bagaimana langkah nak hidupkan kembali hati itu. Antara cadangan saya, ziarahlah kembali dunia yang telah melahirkan kalian ke dalam golongan hamalatul quran (sekolah, kolej dan seumpamanya).. Usahalah untuk jadikan kehidupan seharian kalian bersangkut paut dengan kehidupan penghafal Al-Quran, jadi imam solat, setiap pagi selepas subuh pasang Al-Quran, pastikan alarm pengejut subuh ataupun muzik iringan ketika kalian ingin tidur di’set’kan dengan lagu berunsurkan Al-Quran, berunsurkan penghafal al-Quran ataupun terus dengan menghayati alunan Al-Quran dan pelbagai lagi kaedah yang boleh kalian fikirkan…

Cubalah..
Usahalah..

Lahirkan kembali gelaran berharga yang mungkin telah berdebu itu.

Seterusnya, antara perkara terpenting yang perlu berterusan bagi kita adalah usaha bagi menjaga ayat yang telah kita hafal. Perhatikan, saya tak menekankan PENJAGAAN tapi saya menekankan USAHA. Andai wujud rasa putus asa dari menjaga ayat Al-Quran dalam diri kalian, itu adalah MALAPETAKA yang cukup besar berbanding dari PERASAAN MALAS untuk mengulang ayat-ayat Al-Quran..

JANGAN PUTUS ASA.

Jangan putus asa untuk mengulang ayat-ayat yang telah kalian hafal sebelum ini. Walaupun kerap kali kita lupa.. teruskan juga..  Paling kurang, usahalah untuk pastikan ada yang kalian ingat sebetul-betulnya. Biarlah ia sedikit sekalipun, tapi jadikanlah ia sebagai ALAT atau TAPAK bagi memastikan semangat untuk mengulang itu sentiasa berterusan.. andai gagal untuk menambah surah yang mampu dipegang sebaiknya, kembalilah pada tapak yang kalian bina sebelum ini dan mulakan semula dan begitulah seterusnya..

Terakhir untuk pesanan di ruang blog ini,

JAGALAH DIRI KITA DARI MAKSIAT.

Kerana mengertilah, maksiat itulah yang membuatkan kita dari MALAS MEMBACA AL-QURAN, atau dalam erti kata lain, maksiat itulah yang mentebabkan kita malas MENGULANG.
Dan kerana malas mengulang itulah, dari sehari ke sehari, ingatan kita pada ayat/surah tersebut akan mula hilang dan luput..

Maksiat itu bukan pada mata dan mulut sahaja. Tapi pada segala yang menempel pada diri kita. Mungkin pada kaki kita wujud maksat harian, tangan, telinga, bahkan PERUT tidak terkecuali dan boleh jadi menjadi aspek terpenting untuk kita awasi..
Secara mudah, jagalah anggota zahir yang ditulis dalam ilmu Tasawuf. Mata. Telinga. Lidah. Perut. Kemaluan. Tangan. Kaki.

Ya.. sememangnya sukar.. tapi yakinlah jika TIGA perkara di atas dititik-beratkan, maka rasailah sendiri kemanisan yang insyaAllah akan dihadirkan dalam diri kalian... Allahurabbi, bila bercakap soal kemanisan, tiada siapa yang dapat mengungkapkannya melainkan kita sendiri yang telah merasainya sebelum ini. Nikmat ingat hanya sejuzu’ Al-Quran itu pun sudah x terkata, apatah lagi nikmat mampu mencairkan 30 juz dan mampu hidup sebagai golongan Hamalatul Quran yang sejati. InsyaAllah..

Jika dihadapkan kepada saya, dan dibandingkan akan dua inidividu. Seorang yang cair hafalannya dan seorang lagi baik akhlaknya. Maka, sudah tentu saya lebih memilih orang yang baik akhlaknya. Namun, tak bermakna kualiti hafalan harus diketepikan! Apa yang saya maksudkan, iringlah akhlak kita dengan kualiti seorang hamalatul quran yg sebenar..

Kepada sahabat-sahabat saya di luar sana, lakaran ini pasti takkan memberi makna jika hanya dibaca tanpa mempraktikkannya. Usahalah semampu yang mungkin. InsyaAllah kita adalah insan yang terpilih. Sekali lagi saya ungkapkan.. segan untuk kongsikan, tetapi semangat dari dalam terus memaksa tangan ini menaip untuk sahabat-sahabat di luar. Bukan bermakna saya yang terbaik, tapi saya berhajat yang terbaik untuk semua teman di luar sana. Tidak terkecuali juga kepada diri saya.

Akhir sekali, saya tinggalkan lagu ini bersama sekeping gambar untuk tatapan hari-hari yang akan datang…





No comments:

Post a Comment